Turkey Trip

Hippodrome

Hippodrome, sebuah kawasan lapang di Sultanahmet yang terletak di antara Masjid Biru dan Hagia Sophia. Pada masa dahulu sewaktu pemerintahan Roman Byzantine, Hippodrome adalah sebuah gelanggang lumba kereta kuda (chariot).  Di tengah-tengah Hippodrome pada ketika itu dihiasi dengan patung-patung kuda dan pelumba-pelumba chariot yang terkenal pada masa dahulu dan 3 mercu tanda terkenal yang dinamakan Column of Theodosius, The Serpentine Column dan Column of Constantine. Perlumbaan-perlumbaan kuda akan mengelilingi barisan mercu tanda ini di dalam Hipoodrome.

Hippodrome kini hanyalah sebuah dataran lapang yang luas. Bangunan stadium ini telah lama roboh dan yang tinggal kini hanyalah Column of Theodosius, The Serpentine Column dan Column of Constantine yang dulunya terletak di tengah-tengah gelanggang, tempat chariot-chariot ini berpusing dalam perlumbaan. Di penghujung Hippodrome berdiri megah sebuah pancutan air berkubah yang dinamakan German Fountain. Fountain ini dihadiahkan oleh seorang Raja Jerman, Emperor Wilhelm II sebagai tanda persahabatan beliau dengan Kerajaan Ottoman.

Masjid Biru ( Sultan Ahmed)

Awal pendirian masjid ini dimulai dari Perjanjian Damai Zsivatorok yang mengakhiri perang lima belas tahun antara Empayar Uthmaniyyah dan Kerajaan Habsburg). Setelah perjanjian itu, Empayar Uthmaniyyah mengalami kekalahan saat berperang dengan Persia tahun 1603-1618. Untuk mengangkat kembali moral Empayar Uthmaniyyah, Sultan Ahmed I membangun Masjid Sultan Ahmed pada tahun 1609 dan selesai pada 1616. Pembangunan masjid ini dimaksudkan untuk menegaskan kembali kekuasaan Empayar Uthmaniyyah. Arkitek Masjid Biru, Sedefkâr Mehmed Aga menggabungkan elemen Arkitektur Islam tradisional dan Kristen Bizantium untuk mewujudkan bangunan masjid yang begitu megah ini.

Kini Masjid yang sebenarnya bernama Sultan Ahmed ini disebut juga sebagai Masjid Biru. Hal itu kerana interiornya dilapisi oleh lebih dari 20,000 jubin Iznik buatan tangan yang memesona. Jubin itu terbuat dari seramik yang berwarna turquoise dengan reka bentuk tulip merah. Selain itu, lantai dua masjid juga dicat biru dengan cahaya matahari yang masuk melalui lebih dari 200 tingkap kaca berwarna.

Topkapi

Istana ini terletak di titik pertemuan Selat Bosphorus, Tanjung Tanduk Emas (Golden Horn) dan Laut Marmara. Ia sebuah kompleks yang mempunyai taman-taman indah yang menghubungkan antara satu bangunan dan bangunan lainnya. Ia didirikan di atas tanah seluas 700 ribu meter persegi, Istana Topkapi mulai dibina pada 1459 atas perintah Sultan Mehmed II yang ingin menjadikannya sebagai pusat Kesultanan Turki Usmaniyah. Dicatatkan dalam sejarah tidak kurang dari 24 orang sultan telah mendiami istana ini, selama 4 abad pemerintahan Kesultanan Usmaniyah. Selain sebagai tempat kediaman sultan, Istana Topkapi juga merupakan pusat pemerintahan Turki pada masa lalu.

Kepentingan Istana Topkapi mula merosot pada akhir abad ke-17 kerana sultan lebih suka menghabiskan masa di istana baru mereka di Bosphorus. Pada tahun 1856, Sultan Abdul Mejid I memindahkan kediamannya ke Istana Dolmabahçe.  Setelah jatuhnya Usmaniyah pada tahun 1921, istana ini dijadikan muzium berdasarkan ketetapan pemerintah pada 3 April 1924. Istana ini merupakan sebahagian dari “Wilayah Bersejarah Istanbul”, yang merupakan Tapak Warisan Dunia UNESCO.

Green Mosque

Masjid Yesil atau Masjid Hijau di kota Bursa, Turki merupakan salah satu masjid tertua di turki. Diberi gelaran  Yesil Cami, atau dalam Bahasa Malaysianya “Yesil” bererti “Hijau”, sedangkan “Cami” (dibaca Jami) bermaksud “Masjid Jami” kerana untuk bangunan surau disana dipanggil “Mescid”. Sehingga dipanggil Yesil Cami atau dalam Bahasa Inggeris disebut “Green Mosque”.

Panggilan Yesil Cami atau masjid hijau (Green Mosque) ini berkaitan dengan warna masjid ini yang berkonsepkan warna hijau turquoise. Sama halnya dengan Masjid Sultan Ahmad di Istanbul yang lebih dikenali sebagai “Blue Mosque” kerana bahagian atasnya berwarna biru. Yesil Cami atau Green Mosque berdiri di atas sebuah bukit di Kota Bursa, di tempat yang kini juga dikenal dengan Kawasan Yesil atau Kawasan hijau. Ia juga kerap dipanggil sebagai Masjid Mehmet 1 merujuk kepada nama pembangunannya.

Meskipun ukurannya tidak sebesar Masjid Agung Bursa (Uu Cami), Green Mosque dihadirkan keindahan tersendiri malah masjid ini menampilkan peralihan seni bina bangunan dari Era Seljuk Turki ke Era Uthmaniyah dengan kubah besar dan Menara tinggi yang kemudian hari menjadi ciri khas bangunan Masjid Kerajaan Uthmaniyah. Green Mosque mulai dibangun pada tahun 1419 dan selesai tahun 1421 dimasa pemerintahan Sultan Celebi Mehmet.

The Grand Mosque

Masjid Agung Bursa atau Bursa Grand Mosque atau Bursa Ulu Cami adalah masjid tua yang berada di kota Bursa. Lokasi masjid ini berada di Atatürk Boulevard di kawasan kota tua Bursa. Dibangun dengan perpaduan gaya Seljuk – Usmaniyah, pada tahun 1396 hingga tahun 1399, atas perintah dari Sultan Yıldırım Bayezid I. Rancangan dan pembangunan masjid ini dilaksanakan oleh Arsitek Ali Neccar di tahun 1396–1399. Pembangunan masjid ini merupakan janji dari Yıldırım Bayezid I pada saat memenangkan perang Battle of Nicopolis in 1396.

Masjid Agung Bursa merupakan masjid terbesar di Bursa sekaligus merupakan landmark arsitektur Seljuk karena memang menggunakan begitu banyak elemen dari arsitektur dinasti Seljuk yang sangat kental, dan pembangunannya pada Era awal emperium Usmaniyah. Badan dunia UNESCO telah memasukkan Masjid Agung Bursa (Ulu Cami) ke dalam daftar warisan budaya dunia di tahun 2014 dengan menyebut Masjid Agung Bursa sebagai salah satu masjid terpenting dalam sejarah Islam.

Silk Market (Kozahan)

Silk Market terletak bersebelahan dengan Grand Mosque dan turut dikenali sebagai Kozahan yang bermaksud Pasar Sutera. Di sini, para pengunjung bukan sahaja dapat membeli pelbagai jenis kain dan pakaian sutera malah dapat menikmati keindahan struktur bangunan yang sememangnya menjadi destinasi pilihan para jurugambar.

Kedai-kedai Silk Bazaar mengandungi produk-produk berkualiti tinggi dan murah seperti kain sutera, selendang sutera, selendang, bahan pakaian, barangan seni, dowery, produk tekstil rumah, pakaian dalam, perak dan cenderahati yang berharga yang lain.

Aku berjalan melihat sekitar Pasar sutera ini. Bangunan dan halamannya sangat cantik dan indah. Kedai-kedai dan kafe berada di tingkat bawah dan pasar sutera di tingkat pertama. Ia warisan sejarah hebat daripada abad ke-15. Bangunannya berdinding batu lama dan kedai-kedai kecil yang lama.

Ephesus

Ephesus adalah lawatan popular di Turki kerana ia mudah diakses dari pantai. Terletak hanya sedikit dari pedalaman dari bandar pantai Kusadasi – destinasi popular di mana anda boleh mengambil perjalanan sehari ke Ephesus. Ephesus pada asalnya adalah sebuah bandar Yunani kuno. Kemudian kemudian sebuah kota Rom sangat penting. Pada satu ketika semasa zaman Rom, ia adalah salah sebuah bandar terbesar di dunia Mediterranean dengan penduduk sekitar 250,000 di 1st abad SM.

Ciri-ciri seperti teater yang luas hari ini memberi rasa saiz dan kepentingan Efesus, dan jika bukan kerana hakikat bahawa pelabuhan itu menjadi sunyi, bandar itu dapat bertambah baik selama berabad-abad lamanya melebihi apa yang dilakukannya. Hari ini walaupun, dengan pemendapan utama yang menyekat pelabuhan dan diisi dengan banyak tanah, bandar purba sebenarnya adalah sekitar 3 mil (5 kilometer) di pedalaman.

Hierapolis

Hieropolis ialah sebuah kota purba di Turki yang telah diisytiharkan sebagai salah satu Tapak Warisan Dunia UNESCO sejak tahun 1988. Hieropolis ini terletak di atas mata air panas Pamukkale, dan tidak jauh dari Denizli.

Kota Hieropolis terletak bersebelahan dengan Istana Kapas. Keluasannya sekitar 2,700 meter panjang dan 160 meter tinggi. Hieropolis berasal dari perkataan Greek yang bermaksud bandar suci. Runtuhan kota purba kerajaan Greek-Rom ini wujud lebih 2,000 tahun lalu dan musnah akibat kejadian gempa bumi pada awal abad 1 Masehi. Hieropolis terkenal sebagai tempat penyembuhan kerana adanya mata air panas.

Melvana Museum

Muzium, Masjid dan Makam ahli sufi terkenal, Maulana Jalaluddin Ar-Rumi atau lebih dikenali sebagai Mevlana Rumi. Beliau merupakan pengasas ajaran Tarikat Mawlawiyah dan terkenal dengan kepakarannya berpuisi. Maulana Jalaluddin Ar-Rumi meninggalkan banyak karya yang sebahagian besarnya bertemakan ketuhanan dan tasawuf. Di sini juga anda berpeluang untuk melihat tarian sufi yang dinamakan ‘Dervish Dance’ iaitu sebuah tarian yang dikatakan lambang keikhlasan seorang manusia sebagai mahluk ciptaan Tuhan dan bagaimana seorang manusia berputar melawan jarum jam sambil melafazkan zikir untuk mencapai kesempurnaan dalam setiap doa yang dilafazkan didalam hati dan fikirannya.

Undergroud City

Salah satu bandar bawah tanah Cappadocia yang paling terkenal adalah Derinkuyu, yang dibina semasa era Byzantine apabila penduduknya menggunakannya untuk melindungi diri mereka dari Arab Muslim semasa Perang Arab-Byzantine antara 780 dan 1180. Bandar berbilang peringkat ini terdiri daripada banyak petikan dan gua digunakan untuk pelbagai tujuan, bandar ini terletak sekitar 60 meter di bawah tanah dan mampu bertahan sekitar 20, 000 orang termasuk ternakan dan makanan mereka. Sudah tentu kota bawah tanah terbesar di Cappadocia (dan tentu saja di seluruh Turki), Derinkuyu dibuka kepada pengunjung pada tahun 1969 dengan hanya setengah dari kota yang tersedia untuk dilihat.

Pada zaman kegemilangannya, bandar ini mempunyai dua pintu batu besar yang ditutup dari dalam jika berlaku bahaya. Dengan setiap tingkat juga memiliki pintu sendiri, gua juga mempunyai semua ruang tambahan yang diharapkan dari sebuah bandar, termasuk bilik penyimpanan, bilik bawah tanah wain, kandang, dan kapel. Walaupun penduduk mungkin bersembunyi, mereka menjalani kehidupan mereka sepenuhnya, seperti yang mereka ada di sebuah bandar di atas. Salah satu ruang yang paling menarik di Derinkuyu adalah bilik besar dengan siling berkubah, yang dipercayai menjadi sekolah agama dengan bilik belajar yang berasingan. Berjalan di atas tangga yang membawa pengunjung ke banyak peringkat bandar yang menarik, aci ventilasi atau gereja pasir lama menunjukkan bagaimana gua itu pernah diisi dengan kehidupan sehari-hari biasa. Derinkuyu juga dihubungkan dengan bandar bawah tanah lain melalui rangkaian terowong yang canggih.

Uchisar (Valley of The Bird)

Uchisar Castle ini diberi nama Uchisar karena terletak di desa Uchisar, yang terletak di Nevsehir dan Goreme. Memiliki posisi yang sangat geostrategic, merupakan tempat yang mendominasi seluruh kota, istana batu yang sangat artistic dan megah ini menyajikan beragai macam hal menarik untuk pengunjung, seperti panorama dengan landskap yang unik untuk merenung ataupun untuk berfoto.

Uchisar terletak di dataran paling tinggi di Cappadocia, tepatnya di Nevsehir-Gorome road, sekitar 5km dari Goreme. Di bagian paling atas Uchisar Castle, memberikan penampakan pemandangan yang menakjubkan. Di sini anda akan melihat pemandangan Gunung Erhiyes dikejauhan. Banyak kamar atau ruang kosong yang terletak di dalam batu, terhubung satu sama lain dengan tangga, terowongan dan gang kecil. Di pintu masuk kamar, ada batu yang berfungsi sebagai pintu, seperti yang ada di pemukiman bawah tanah, yang digunakan untuk mengontrol akses masuk ke tempat-tempat ini. Karena erosi yang terjadi di kastil ini, mengakibatkan tidak mungkin untuk mencapai semua kamar. Sebagian besar kamar, terletak di sisi utara benteng, sekarang digunakan sebagai rumah merpati (dovecuts). Petani menggunakan ruangan-ruangan ini untuk mengumpulkan kotoran merpati yang merupakan pupuk alami yang sangat baik untuk kebun dan kebun-kebun anggur.

Ada banyak rumah merpati lainnya di Pigeon Valley (Guvercinlik Vadisi dalam bahasa Turki) yang menghubungkan Uchisar ke Goreme. Sebagian besar gua tempat tinggal telah dicat putih untuk menarik burung dan kotoran berharga mereka.

Pasabag Valley

Di sini, batu-batu menjulang tinggi dahulu dihuni oleh para pertapa. Mereka tidak mau tinggal di puncak batu, melainkan melubangi batu dari bawah dan membuat ruangan setinggi 10 hingga 15 meter di atas tanah. Mereka hanya turun saat hendak mengambil air atau makanan. Batu-batuan di Pasabag berbentuk seperti jamur dan ada beberapa batu yang memecah menjadi seperti beberapa menara yang berjajar.

Salt Lake dan Atarturk Museum

Tasik Tuzgolu merupakan tasik air masin terbesar di dunia, tasik kedua terbesar di turki. berkeluasan 1665 sq km. terletak di tengah Anatolia, 150km dari Angkara. Sebenarnya tasik ni cetek sahaja, kedalaman nya antara 1 ke 4 kaki. Pada musim panas tasik ini akan kering. Pada waktu ini, garam di keluarkan dari dasar tasik dan masa musim sejuk air nya sekitar 0.3 meter. Disini pusat memproses garam terbesar di Turki, garam di gunakan utk makanan ubat-ubatan dan mencuci muka. Hasil garam ini juga menjadi export utama Turki.

Makam Atartuk pula menempatkan makam presiden Turki yang pertama. Terdiri daripada empat seksyen berlainan, makam itu menempatkan barang berharga dan potret keluarga presiden itu. Malah, ia turut menempatkan sebuah perpustakaan khusus untuk Atartuk dengan lebih 3,115 buku di dalamnya.

Sapanca Lake

Hanya sekitar dua jam dari Istanbul, Sapanca adalah tempat yang terkenal dengan landskap semulajadi, hotel udara bersih dan spa. Pada musim panas, Tasik Sapanca menjadi pantai yang sangat popular kerana kafe-kafe berdekatan memenuhi pengunjung yang gembira. Wilayah Maşukiye yang berhampiran adalah tempat yang bagus untuk bersiar-siar di lembah hijau dan makan ikan segar di salah satu daripada banyak restoran tempatan.

Comments

Leave a Reply